di mana kita? (kemas kini)

Sabtu, Mac 21, 2009

Suasana hati (mood) aku sekarang ini adalah menyiapkan segala tugasan yang telah sekian lama aku tangguh.

Salah satu tugasan yang perlu aku lengkapi adalah berkenaan dengan budaya popular masa kini. oleh yang demikian, aku telah memilih budaya blogging (memblog) sebagai kes kajian aku.

Ya, seperti biasa aku dahulukan dengan mencari maklumat tentang kes kajian yang telah aku pilih. Aku mulakan dengan meneliti sejarah blog (weblog). Masa inilah enjin pencarian Google merupakan sahabat baik aku.

Nah, sememangnya maklumat dalam bahasa Inggeris begitu banyak. Aku cuba pula dalam bahasa kita (bahasa Melayu).

Serius, aku terkejut. Kalau ada pun maklumat tentang sejarah blog dalam bahasa Melayu, hanyalah dipos dalam entri-entri web dari negera di seberang.

Cubalah cari maklumat tentang sejarah blog dalam bahasa Melayu dari halaman di Malaysia. Jumpa?




Dapat apa yang aku cuba ketengahkan di sini?
Sedangkan orang lain telah banyak mengkaji, membincang, mengolah tentang perkara di sekeliling, tapi kita pula bagaimana?

Bagi aku, pemikiran orang kita belum boleh dikatakan maju. tidak kisah dari aspek mana sekalipun.




Bagaimana dengan kamu?







sedikit kecewa kerana tiada maklumat yang didapati dalam bahasa sendiri.










*kemas kini



Telah aku jumpa sedikit info tentang apa yang aku cari dari halaman di Malaysia. Tapi sangat sedikit. Itu pun berkenaan dengan iklan. Tapi aku harus bersyukur, bukan?

Read more...

aku yang membosankan 2

Khamis, Mac 19, 2009

Ya, aku ini memang membosankan.

Oleh kerana itu, aku mudah bosan dengan sesuatu.

Nah, akibat kebosanan dengan template blog aku, aku bertukar kepada yang baru.





Daripada yang ini:






Kepada yang ini:






Ya, aku ini sangat membosankan bukan?

Read more...

sedikit-sedikit. lama-lama jadi bukit

Selasa, Mac 17, 2009

Aku punya satu hobi iaitu mengumpul duit syiling.

Huh? Baik, aku tukar frasa, aku suka menabung duit syiling.

Entah apa mimpi teman serumah mengajak aku mengira syiling malam tadi.

Hei, aku punya lebih banyak dari kamu, Hairul!!





Inilah hasilnya!:-






Agak-agak kamu, berapa jumlah kesemuanya?

Read more...

telah aku sedar mengapa aku gagal

Sememangnya, dari dahulu lagi, aku sedang berusaha untuk menurunkan berat badan aku sedikit. Bukan, aku bukannya tidak bersyukur dengan apa yang telah Dia berikan kepada aku, tapi lebih kepada hendak mengelakkan atau menjauhkan dari penyakit.

Ya, kamu pun tahu bukan, terdapat pelbagai penyakit yang dikaitkan dengan obesiti. Nah, sekarang kamu sudah faham bukan, bahawa BMI (
Body Mass Index) aku sudah melebihi dari paras yang ideal. Aku cuma mahu menurunkan sedikit sahaja paras tersebut.

Bersyukur aku punyai teman serumah yang membelikan alat untuk mengempis perut. Boleh juga aku tumpang dua kaki menggunakan alat tersebut. Nah, ternyata bukan aku seorang sahaja yang sedang berusaha, beliau juga begitu. Baik, sama-samalah kita berusaha ya!

Sekarang, bila aku menyarung pakaian pada tubuh, baru aku sedar, baju dan seluar aku semakin mengecil (frasa paling tepat seharusnya "badan aku semakin membesar "). Dan sekarang, aku tahu, mengapa usaha aku selama ini (seperti yang telah ditaip di atas) tidak berjaya.

Pertamanya, hangat-hangat tahi najis ayam. Aku cuma konsisten menggunakan alat mengempis perut selama tiga minggu sahaja (sekurang-kurangnya tidak seperti si pembeli: dua hari sahaja). Entah, mungkin kemalasan telah menyelebungi diri daripada menggunakan alat tersebut.

Kedua, perihal pemakanan aku yang agak menyeramkan. Entri ini dihasilkan setelah aku sedari bahawa malam semalam aku menikmati makan malam sebanyak dua kali. Hei, kurang waras agaknya aku ini. Bayangkan, pukul sepuluh setengah malam aku keluar makan. Sajian aku waktu itu teh kosong ais dan nasi goreng. Pulang ke rumah, tidak sampai dua jam, seorang dari teman serumah (jika kamu membaca repekan ini: kamu tahu siapa kamu) pula mengajak untuk makan lewat malam (supper). Ya, air milo ais dan nasi lemak sepinggan berlaukkan peha ayam goreng berempah pula jadi sajian aku. Oh, apakah?

Ya, selain itu faktor-faktor lain juga mempengaruhi kegagalan aku.



Telah aku sedar mengapa aku gagal menurunkan berat badan.



Mak aku berpesan, jangan kedekut tentang hal makanan, nanti makanan aku kedekutkan halnya kepada kita.





Kesimpulannya, ya, aku akan berusaha. Jadi, berusahalah!

Read more...

sedarkah kita?

Ahad, Mac 15, 2009

Selalunya aku tidak ambil peduli tentang apa-apa jua yang tidak berkaitan dengan diri serta hidup aku.

Fikir-fikir kembali, kadangkala semua itu memberi kesan kepada aku.


Nah, kesimpulannya, kepada diri dan hidup aku.




kamu, kamu, dan kamu pula?







Bantulah planet kita!



Read more...

jiran sebelah aku yang kacak

Maaf, entri kali ini berbau agak kotor. Namun aku tetap mahu meluahkannya, kerana hidungku telah dinodai.



Apa yang membuatkan seseorang yang kentut buang angin kelihatan sangat teruk?

Kamu tahu jawapannya?











Sudah aku tahu!

Bila bau kentut angin yang dikeluarkan itu, amat mirip atau sangat seakan-akan bau tahi najis!







Jiran sebelah mejaku, dedikasi ini khas buat kamu.

"Bob, kentut kamu berbau tahi najis!".

Read more...

jati diri dan identiti

Sabtu, Mac 14, 2009

Selalu kita dengar istilah identiti (tidak tahu pula aku jika kamu tidak pernah mendengarnya). Kamu punya identiti bukan? Apa identiti kamu? Paling mudah kamu hendak menjawabnya adalah dengan menunjukkan kad identiti (kad pengenalan atau my card) kamu. Mengapa? Ya, sekurang-kurangnya, serba sedikit tentang identiti kamu ada di situ.

Bagaimana pula dengan jati diri? Kamu ada jati diri? Bagaimana jika suatu hari, datang seorang wartawan kepada kamu, bertanyakan adakah kamu ada dan apakah jati diri kamu? Boleh kamu jelaskan? Tidak semudah jika kamu ditanya tentang apakah identiti kamu, bukan?

Nah, seringkali kita samakan maksud kedua-dua istilah identiti dan jati diri. Pada halnya, kedua-dua istilah tersebut sama sekali berbeza maksud. Kamu tahu apa bezanya?

Banyak, dan kamu boleh fikirkan sendiri. Tidak faham? Abaikan.

Paling ketara sekali bezanya ialah kedinamikan maksud kedua-duanya.

Identiti boleh berubah, sebaliknya pula bagi jati diri, tidak dinamik. Dan yang paling penting, jati diri sememangnya tetap.

Mengapa kita sering menggunakan istilah identiti yang juga merupakan istilah pinjaman daripada identity, sedangkan kita sudah punya istilah jati diri? Signifikannya, jati diri lebih tetap dari identiti.

Cuba tanya pada diri kamu, adakah kamu punyai identiti? Sudah tentu ya, bukan? Bagaimana pula dengan jati diri?



Hei kamu, kamu, dan kamu, boleh tolong jawabkan?




Aku?

Aku mahu jati diri, namun aku perlukan identiti.

Read more...

tua dan muda

Jumaat, Mac 13, 2009

Kadangkala bila bercampur dengan orang-orang tua (tidak kisah kamu takrif kata tua bagaimana, tapi maksudnya di sini, orang yang umurnya lebih daripada kita) sekeliling kita, ada juga bagusnya. Ya, mereka punya pengalaman yang lebih daripada kita.

Disebabkan terdapatnya jurang sosial antara yang tua dan muda, adanya perbezaan tidak dapat kita nafikan.

Antara salah satu perbezaan tersebut ialah bahasa. disebabkan kedinamikan berbahasa dan kepelbagaian aspek dialek seperti jargon, argon, vulgar, dan sebagainya, perbezaan ini berlaku.


Berdasarkan pengalaman aku, setiap minggu aku akan mendengar bahasa seorang tua (walau tua tapi ilmu penuh di dada) yang agak berbeza dari bahasa yang aku ujarkan seharian. Baik, aku jelaskan lagi, dari segi penggunaan istilahnya:

  • masaelah (masalah)
  • univorsiti (universiti)
  • goreng pisang (pisang goreng)
  • syeikh (syer)
  • keropek (keropok)
  • ceri (ciri)
  • tiliti (teliti)

Aku yakin dan pasti bahawa aku tidak salah dengar kerana telah aku dengar istilah-istilah tersebut. Ditambah lagi, bukan sepasang telinga sahaja yang mendengarnya. Ya, mungkin banyak lagi istilah-istilah yang aku belum berkesempatan lagi hendak mendengarnya berulang kali.


Hei, kamu tahu, apa yang bermain di fikiran aku setiap kali mendengar istilah-istilah pelik itu?

Ya, aku fikir disebabkan aku ini masih bodoh, mungkin aku akan terbiasa dengan semua istilah-istilah pelik itu bila aku sudah pandai nanti.





Hei, kamu, kamu, dan kamu, sudah tahu bukan?

Read more...

obsesi

Khamis, Mac 12, 2009

Aku cuma mahukan sifat itu sekarang ini. Entah kenapa telah sekian lama ia hilang. Aku tidak pasti adakah diri itu memang tiada sedikit pun sifat itu?




Tapi kenapa aku sering rindu kepadanya? Rindu bila ia datang. Ah, bila mahu datangnya?



Serius, aku perlukan sifat itu untuk jangka masa ini.



Kerajinan, di mana?





Sesungguhnya aku sedang mencari kerajinan bagi diri ini yang sememangnya kemalasan.

Read more...

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS