Bosan yang diabai

Sabtu, Disember 26, 2009

Aku ini jenisnya orang yang mudah bosan dengan sesuatu yang lama. Pernah juga hal ini kami aku gaduhkan dahulu. Ya, mungkin juga komitmen ialah suatu perkara yang tidak sesuai dengan aku lagi, buat masa ini.

Hampir setiap hari aku melungsuri blog ini. Ah, bosan pula lihat warna hitam putih yang entah sudah berapa lama tidak diedit. Cuba menyelongkar template-template lama dalam gajet besar aku di rumah ini, hampa sungguh bila aku sudah memindahkan kesemuanya ke dalam gajet kecil. Dan yang paling membuatkan aku ingin menangis, aku lupa bahawa aku pernah memformat gajet kecil ini. Oh, apakah?!

Tidak mengapalah, walau bosan, masih lagi comel untuk dilihat, bukan? (sambil sengih-sengih comel juga).


Hei kamu, kamu,dan kamu, sudah bosankah belum?


Read more...

sepetang bersama adnil

Ahad, Disember 20, 2009

Sedar tidak sedar, mahu genap setahun aku jumpa dia. Ya, pada bulan yang sama kali terakhir aku *berfoya-foya, juga bersama dengan dia. Haih, sudah setahun. Rasa baru seperti dua minggu lepas.










Ya, dua minggu yang sebenarnya setahun itulah sebenarnya aku diam seperti duduk dalam kepompong kubikel kecil yang menghalang pandang dunia aku. Ya, mahu tambah lagi, seperti katak bawah tempurung. Inikah dunia yang dikatakan bekerjaya? Malas mahu berfikir. Rasa seperti mahu menyalahkan diri sendiri. Mengapa tidak aku uruskan sebaiknya, bukan? (Baru sahaja menonton video motivasi pada minggu lepas. Ya, "there're no 'they', but 'me', it's me!").

Sudah lama juga tidak gunakan pengangkutan awam. Cuma sangat sedih, rakyat Malaysia sehingga kini masih lagi kurang siviknya. Hei kamu, kamu, dan kamu, boleh tingkatkan kesedaran sivik kamu? Boleh? Terima kasih.

Baik, berusahalah!!




*kata ganda ini jangan kamu salah tafsir, kamu tahu maksud aku bukan?

Read more...

undurkan putaran dunia, kembali seperti dahulu

Jumaat, Disember 04, 2009

Tentang tajuk entri, agak-agak kalau betul-betul boleh, apa akan jadi? Huh, tidak boleh tidak, sah tidak boleh.

Mahu kembali seperti dahulu, tidak perlu fikir laporan yang perlu disiapkan esok, hutang-hutang yang perlu diminta bayaran, surat-surat amaran yang perlu ditandatangani, bunyi deringan telefon yang menyakitkan telinga serta hati, putaran jam di atas pintu masuk yang sangat bergerak perlahan, err... lagi, kamu tambah apa?


Rindu sama kamu semua. Ha, yang kamu, rindu aku tidak?






Betul-betul tidak boleh kah? Uh, sangat kecewa.


Foto ihsan daripada Ashiken.


Bila perhatikan kembali muka-muka di dalam foto, mahu gelak berguling-guling rasanya; muka masing-masing seperti masih lagi mumaiz.

Read more...

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS