serius yang sangat

Jumaat, Disember 17, 2010

Marah.











Sangat marah.



Marah sangat-sangat.











Dengan kamu.




Kamu, kamu, dan kamu.




Marah sangat.








Tarik nafas dalam-dalam.




Dalam sangat.





Tahan.






Hembus.











Senyum.

Serius, aku mahu senyum sahaja sekarang ini.

Read more...

ada yang tidak perlu dan mesti ada yang perlu

Ahad, Disember 05, 2010

Sudah lama aku seperti katak bawah tempurung, tidak ambil peduli hidup di luar sana. Dan hari ini agak terkejut ketika mengisi minyak, dan agak teruja ketika melintasi sepanduk besar berwarna merah tentang tunjuk perasaan j.d.s. demonstrasi membantah kenaikan tarif air.

Sudah, kadang-kala aku muak dengan semua ini.

Memang, politik itu ada baiknya dan ada juga buruknya, bagi aku, tidak tahu pula aku kamu itu bagaimana.

Ya, politik juga mempengaruhi keadaan serta kestabilan ekonomi hari ini, faktor utama pembangunan serta sekaligus kehidupan.

Seperti umum maklum bahawa semalam, naiknya harga petrol (yang aku guna, yang kamu guna tidak naik rasanya) dan harga gula sebanyak 5 sen per liter dan 20 sen per kilo. Serius, tidak seratus-peratus rakyat ambil peduli atau up to date dengan keadaan semasa seperti ini.

Mengapa perlu sembunyi?

Bagi aku, perlunya publisiti tentang mengapa naiknya harga komoditi itu patut disebarluaskan, dipublisitikan, dimassakan, dan sebagainya, amat-amat perlu. Hal ini sudah tentu dapat mengelakkan salah faham.

Baik, harga petrol bergantung kepada harga pasaran minyak dunia serta dipengaruhi subsidi kerajaan, umum pun tahu. Tapi tidak perlu rasanya mengatakan bahawa rakyat sudah amat mampu membeli gula, mengadaptasikan gula sehingga tahap obesiti rakyat negara ini meningkat. Amat tidak perlu. Sepatutnya, terangkan sejelas-jelasnya mengapa harga komoditi ini meningkat dan tidak perlu selindung sembunyi.

Negara ini antara negara pengeluar gula, bukan? Betulkan aku kalau salah.

Juga, tidak perlu menunjuk-nunjuk perasaan kamu, berdemonstrasi pelbagai aksi membantah, bukankah membazir begitu?

Tambahan untuk tidak perlu mengutuk-ngutuk mereka yang membantah tentang hal ini dengan pelbagai frasa sinis kamu, muat naik video-video bantahan, kutukan pelbagai lagi. Serius, tidak perlu.

Benang yang basah tidak perlu kamu tegangkan.






Sudah, apa yang perlu memang perlu dilakukan, tidak lupa juga ada yang memang amat tidak perlu.

Read more...

patutkah aku berdebar-debar?

Jumaat, Disember 03, 2010

Entah mengapa, sejak dari dahulu lagi nasib aku sering begini. Bukan menidak lakuan Dia, tapi kadang kala perkara ini membuatkan aku termenung, jauh termenung, jauh sangat.

Sejak dari pagi aku berdebar-debar, kalau tidak diberi tahu jiran depan kubikel, tidak aku tahu.

Tapi aku tetap bersyukur sebab Dia bagi aku rezeki sekarang ini, mungkin ianya yang terbaik bagi aku.

Perkara yang kamu mahu sangat selalunya kamu tidak akan kecapinya.




Tahniah Muhammad!

Read more...

mahu hidu bau itu

Khamis, Disember 02, 2010

Benar, malang itu tidak berbau.



Eh, kamu agak-agak, jika betullah malang itu boleh dihidu, punyai bau, baunya bagaimana ya?





Post Script Selepas skrip: Kak Linda bagi tahu, bau malang itu seperti kentut, apakah?

Read more...

kadang-kadang aku rasa sangat susah hati dengan keadaan ini

Selasa, November 23, 2010

Hanya jauhari yang mengenal manikam.

Sampai satu tahap aku sendiri sampai tidak mengenali diri sendiri.

Aku cuba puaskan hati kamu, hati dia, hati mereka, tak lepas juga hati aku sendiri. Tapi kenapa kamu dan mereka sedikit pun tak begitu.

Bukan, aku tidak sesekali katakan aku ini baik serta terbaik sekali. Jadi profesional, ok?








Sungguh, kadang-kadang aku berasa sangat menyesal kerana sifat marah itu.

Read more...

bila sudah tahu

Isnin, November 22, 2010

Adanya pilihan di hadapan aku, mahu ambil atau tidak. Ya, sudah pasti itu baik atau buruk, tapi mengapa yang buruk itu amat menarik bagi aku?

Setakat kini yang sudah pasti yang buruk itu akan aku hadapi, berbaloikah?

Ya, bila aku sudah tahu.





Mahu sangat merasainya.


Ah, rasa buruk sangat!

Read more...

mahu juga

Selasa, November 02, 2010

Bila lihat dia ada itu, dia ada ini, hati melonjak-lonjak mahu juga. Ya, itu dan ini.

Tapi bagi aku, aku segan sangat-sangat, sebab aku tidak mampu.

Bila ya?

Read more...

ada apa dengan ayam?

Rabu, Oktober 20, 2010

Setakat ini, hit hari ini merupakan antara yang tertinggi.



Kamu tahu hit ini datang dari mana? Sudah tentu dari carian encik Google. Frasa "ayam goreng" merupakan yang paling popular menjadi pautan.


Hei kamu, cari ayam gorengkah?




Aku sedar blog ini tidak sepopular mana.

Tapi lebih baik semuanya ini datangnya dari pandangan kamu dan bukan hasil copy and paste salin dan tampal, bukan?

Read more...

masih belum cukup tua, ok?

Selasa, Oktober 19, 2010

Sudah ramai yang menegur, mulanya aku tidak ambil kisah langsung.

Tapi lama-kelamaan, ianya menjadi lebih teruk.

Terlalu ramai punyai pandangan. Ya, pandangan yang sama!

Tiba-tiba aku rasa lemah seperti mahu jatuh. Teruk sangatkah?









Mereka anggap aku sudah 30-an

Hei, setakat tahun 2010 ini, aku baru sahaja 24 tahun hidup!



Tua sangatkah?

Read more...

masih ada lagi?

Isnin, Oktober 18, 2010

Hari ini kami bertemu semula, sekian lama menyepi. Tapi entah, aku semacam tidak merasa apa-apa lagi. Mengapa ya?

Ya, kami sudah berubah, aku dan dia, sama sekali tidak seperti dulu.

Jauh di sudut hati aku mahu, tapi terdapat sedikit sudut yang ingin mahu menafikannya.

Ah, masih ada lagikah untuknya?


Cuba tanya hati lagi, masihkah?

Read more...

sedang tabahkan hati

Sabtu, Oktober 16, 2010

Masa aku banyak habis di kubikel itu, ya masih lagi kubikel yang sama.

Sedang cuba tabahkan hati, meluang masa untuk diri sendiri yang tiada masa, sedangkan mahu merepek pun tidak sempat.

Aku sangka sudah biasa namun aku rasa aku sudah mula gagal dan ketika aku rasa sudah mula letih, ketika itu aku rasa gagal.

Bulan demi bulan, awal bulan ke hujung bulan, naik turun prestasi, kebolehupayaan mengorganisasi, kemajuan rakan-rakan, sampai kini aku masih lagi rasa seperti tidak bermaya. aku gagalkah?

Entah mengapa sekali lagi aku rasa diri ini di bawah.

Rindu pada kamu semua. Ya, kamu, kamu, dan kamu.


Hei hati, tabahlah ya!

Read more...

akhirnya

Jumaat, Ogos 13, 2010




Akhirnya!!

Read more...

pengalaman akan mengatasi segalanya?

Ya, sudah lebih setahun proses metamorfosis itu, masih lagi hendak menyesuaikan diri. Ya juga, aku memang lembap lagi lambat. Tapi aku syukur, aku tahu, banyak lagi yang perlu diperbaiki. Seperti yang selalu aku sebut; pengalaman mengatasi segalanya.

Betul, sekarang bukan mudah mahu memastikan kareer yang diingini tercapai. Bagi aku, selagi ada peluang mahu mencuba, selagi ada rezeki di depan mata, harus direbut. Tapi kadangkala, kemampuan serta keupayaan diri membatasi. Kurang bakat atau pengetahuan-kah?

Apa yang aku perhati, sikap memainkan peranan penting. Tidak kurang juga budaya yang mempengaruhi sikap diri itu. Ditambah pula dengan kejutan budaya. Ya, masih juga pelik dengan mereka-mereka yang masih terlekat dengan budaya seorang pelajar. Pada aku, kamu sudah terlalu lama diperap budaya sebegitu lalu kamu halang diri kamu untuk maju dalam menyerap budaya kerja.

Oh ya, bangga sungguh aku pada mereka-mereka yang bersungguh mahu perbaiki diri. Satu saja pendapat aku, jika kamu fikir itu periuk nasi kamu, itu pintu rezeki kamu, kamu akan bersungguh untuk mencapai yang terbaik. Untuk bidadari kecil, berusahalah ya!

Posisi tidak menjanjikan apa-apa. Semakin besar periuk, semakin banyak keraknya. Jika kamu fikir kerja untuk sekadar bersandar pada kerusi di kubikel kecil itu, kamu silap. Melainkan kamu buka syarikat kamu sendiri.

Tidak lupa juga pada mereka yang hanya mengharap pengaruh besar keluarga semata-mata untuk posisi selesa. Manjakan diri kamu sampai kamu puas, silakan. Cuma aku mahu lihat sejauh mana kamu boleh pergi.

Sudah, kamu bosan bukan?


Maaf, aku tidak peduli.








Selamat berpuasa untuk kamu, kamu, dan kamu!

Read more...

berada di bawah. sekali lagi

Khamis, Ogos 12, 2010

Berada di bawah roda hidup.




Di mana?












Di sini.



Serius, aku penat.

Hei kamu, kamu, dan kamu. Jangan menambah letih aku, ya?

Read more...

lihat kondisi sendiri, yang lain pula bagaimana?

Sabtu, Julai 31, 2010

Sampai satu tahap dalam hidup ini, aku rasakan akulah orang yang paling malang sekali. Tapi aku silap, rupa-rupanya ada lagi yang lebih malang dari aku.

Tapi layakkah kondisi ini sama dengan semantik bagi kata "malang"?

Malang pada kamu bagaimana ya?

Walau apa pun, hidup perlu diteruskan. Aku tidak rasa malang itu selalu ada. Selagi boleh berusaha, bukan?









Inah Ho, aku juga bersama dengan kamu.




Jadi, berusahalah ya!







Sesudah skrip: kamu, kamu, dan kamu juga ya!

Read more...

penonjolan yang tertonjol

Rabu, Julai 21, 2010

Semenjak dua menjak ini agak aktif melayari laman sosial (kembali aktif sebenarnya). Ya, walaupun kelajuan capaian internet ini hanyalah layak untuk peranti mobil sahaja.

Eh,tetap bersyukur dengan apa yang ada (masih tidak sabar menunggu untuk streamyx).



Kembali kepada topik asal.

Laman sosial: menawarkan pelbagai aplikasi untuk memenuhi kehendak atau secara amnya masa kini boleh dikategorikan sebagai keperluan untuk berhubung.

sudah lumrah sifatnya manusia, sifat ingin menonjol itu pasti ada bukan?


Terpulang, bagi aku, jika kamu ingin menonjolkan diri kamu, membuat yang lain tertarik dengan cara penampilan kamu, biarpun hanya sekadar maya sebagai mediumnya, tidak salah kalau kena atau secara tepat, amat kena pada tempatnya.

Tapi kalau setakat mahu mengwara-warakan kisah cinta antara kamu dan pasangan kamu, kamu cuma mengundang kejelikan yang lain sahaja. Ya, bukan mengundang perselisihan dengan "kamu-kamu" yang itu.


Satu isu lagi, memang tidak dinafikan bahawa bahasa itu dinamik, tapi aku tidak pasti pula tulisan sebagai medium bahasa lebih dinamik dari bahasa itu sendiri. Sehinggakan ada pula tulisan yang menjadi pelat. Atau, "kamu-kamu" itu sememangnya pelat?



Serius, aku jengkel dengan "kamu-kamu" yang itu.




Oh ya, lupa pula. Pasti kamu juga jengkel dengan aku, bukan?


Maaf, aku tidak peduli. Terima kasih.




Baik, seterusnya?

Read more...

masih mengharap



Aku cuma mementingkan konsisten.

Sudah tidak dapat dibendung lagi.

Mahu bermastautin di sini, boleh?

Read more...

sudah dapat betis mahu peha, lepas peha pula?

Ahad, Jun 27, 2010


Masih belum puas.

Tapi, better than nothing bukan?








Haih, bila streamyx mahu datang?





*sangat tidak sabar!

Read more...

ya aku bodoh, ada masalah?

Khamis, Jun 24, 2010

Profesional itu mudah. Tidak perlu bersusah payah. Tapi jika kamu tidak boleh menyesuaikan diri dengan budaya kerja yang sebenar dan masih terikut-ikut dengan budaya seorang pelajar, tempat itu bukan untuk kamu.


Oh ya, kalau kamu tidak boleh ikut tatakerja yang ditetapkan, aku nasihatkan kamu berhenti kerja, buka syarikat sendiri, kamu ciptalah tata kamu sendiri.

Puaskan hati kamu sendiri.


Hei, sudah terang lagikan bersuluh, sudah salah lagi mahu kamu ikut kekalkan?

Aku tidak peduli jika kamu benci aku, sekurang-kurangnya aku makan gaji berdasarkan portfolio yang ditetapkan, bukan gaji buta. Amanah: kamu muslim, bukan? Jadi tidak perlu aku huraikan.


Profesional, aku juga sedang cuba. Jangan sampai aku persoalkan: "siapa kamu"?








Hei kamu, aku peduli apa!

Read more...

padan muka aku

Jumaat, Jun 11, 2010

Cuba jadi gentleman lelaki lembut teman Nila turun ke bawah. Harap dapat membantu, haraplah sangat.

Menjalar kenderaan beroda empat, putih. Wah! Buatan Jerman, betul-betul berhenti di hadapan kami.

Nila yang kecil paras-paras dada aku, tiba-tiba aku rasakan bahawa aku dikecilkan. Tidak, aku rasa sememangnya patut aku rasa kecil. Kecil sangat (walaupun aku kurang kecil besar)!





Selamat mengikat satu ikatan hubungan yang berlandaskan adat dan budaya Nila!!


post skrip sesudah skrip: Ingat pesan aku yang sudah kali ke lima puluh empat, tunang sahaja, bukan bukan kahwin nikah!





Baiklah, kamu berusahalah ya!!







Aku pula bila ya?

Read more...

hei kamu, cari apa?

Ahad, Jun 06, 2010

Pada blog kamu pun kamu ada selitkan widget statistik bukan?

Aku agak hairan mengapa kebanyakan carian yang sampai ke blog ini mempunyai kata asas (base word) yang sama.

Ya, 60 peratus adalah sama. Kamu bayangkan, dari sepuluh carian yang mencari maklumat di dalam antara jaringan (internet) dan telah sampai ke sini, enam darinya adalah sama (seperti di atas).

Mahu tahu apakah kata itu?



Kamu, mahu?






"ayam".





Ha, aku tahu kamu, kamu, dan kamu tidak mahu tahu, bukan?


Baik, tidak mahu tahu, sudah!

Read more...

mahu pandang mana?

Sabtu, Jun 05, 2010

Sedang sibuk memandang ke hadapan, tapi kiri serta kanan aku juga sibuk menjeling. Ya, tidak lupa juga yang di belakang. Mengapa? Tidak bolehkah aku terus ke hadapan? Masih perlu singgah ke kiri dan ke kanan kah?

Bagi kamu, bagaimana?

Ya, bagi aku masih perlu seinggah ke kiri dan kanan.
Si Di Belakang pula bagaimana?

Ah, persetankan yang itu.

Ke kiri dan ke kanan, sekurang-kurangnya jalan aku tidak sahaja lurus. Yalah, bukan sudah aku beritahu aku cepat bosan.

Dengan kamu?







Mari teman aku hilangkan bosan ini, mahu?













Tidak mahu sudah.

Read more...

mari aku beritahu

Rabu, Jun 02, 2010

Hei kamu! ada satu perkara yang aku mahu-mahu sangat luahkan. Tapi aku malu (aku ini pemalu orangnya, bukan?).

Serius mahu tahu?


Baik, mahu beritahu, "aku penat"!






















Dengan kamu.

Read more...

rindu lagi 2

Jumaat, Februari 19, 2010

Entah kenapa rasa seperti tidak tertahan lagi. Betul, tidak semua urusan hidup ini mudah, sudah namanya pun hidup bukan? Sampai satu tahap aku berasa aku berada di peringkat paling di bawah sekali (bila masanya aku di atas huh?). Rasa mahu lari, lari jauh dari semua ini. Haih, bunyi seperti putus asa sudah.

Tidak! Aku tak mahu itu.

Yosh, berusahalah!!




Sangat rindu ini, ini, dan ini:












Ya, rindu sangat.




















Rindu kamu.

Read more...

siapa mahu pandang ke belakang?

Ahad, Januari 03, 2010

Kali ini ia datang lagi. Bersedia atau tidak, itu antara kamu dengan tahap di mana kamu sekarang. Semuanya mahu pandang ke hadapan. Ya, kamu kata depan. Tapi tidak ramai yang mahu pandang ke belakang. Belakang yang kamu tinggalkan itu. Semuanya yang kamu tinggalkan itu. Kenapa? Ketuk pintu fikiran kamu, soalkan sendiri.

Aku? Mahu sangat pandang ke belakang itu. Ya, kalau boleh aku mahu ke belakang, mahu luruskan apa yang sudah bengkok. Ya, sudah bengkok. Apa yang pasti, yang sudah itu sudah bukan? Sebab itu aku mahu sangat ke belakang. Tapi bila difikirkan kembali, jika aku luruskan yang bengkok di belakang itu, pasti yang di hadapan sekarang ini akan luruskah?

Pandang ke belakang, apa yang masih berdiri? Memori yang tinggal kamu mahu apakan dengannya? Selalu sangat aku dengar mahu simpan sebagai kenangan. Kamu betul-betul mahu simpankah?

Yang belakang itu wujudkan yang di hadapan. Tiada yang di belakang pasti sudah tiada yang di hadapan ini.

Sekarang ini bila aku jengahkan kembali aku di belakang dengan aku yang di hadapan, berapa banyak yang aku sudah kecap? Sudah kecapkah? Bukan, belum. Aku sedang kecap, aku mahu kecap. Mari sama-sama ya?

Ah! Persetankan frasa sama-sama itu. Kamu mahu samakah?


Fabrikasi antara aku dengan kamu, dengan kamu, dan dengan kamu.

Read more...

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS