di sebalik kubikel kecil itu

Sabtu, Jun 27, 2009

Sedang dalam proses menyesuaikan diri dengan persekitaran yang baru. Agak ganjal janggal, namun sudah mula membiasakan diri. Ya, tidak lari daripada kos lepas. 90 peratus hidup aku mula dihabiskan di kubikel itu yang aku sudah rasa seperti rumah kedua aku. Ya, sudah mula lakukan seperti rumah sendiri.

Nah, cerita di sebalik kubikel-kubikel yang sudah semestinya kamu sendiri tahu (melainkan kamu tidak faham atau tidak pernah ambil tahu, aku tidak peduli), amat streotaip. Apa yang aku perhatikan seharian, dengan orang yang sama, cerita yang sama, masalah yang sama, semuanya yang sama. Jadi apa yang tidak samanya?

Beza situasi cuma aras kedudukan, portfolio, skop kerja, dan perasaan tidak puas hati kamu selain perasaan tidak sabar dengan melihat jam di dinding pintu masuk sama ada mahu keluar makan tengah hari dan pulang ke rumah. Aku akan biasakan diri dengan situasi ini semua. Ya, sedang berusaha!

Cuma satu yang aku amati, pandang dunia aku semakin sempit dek halangan kubikel itu. Oh, menjengkelkan Aku mahu pecahkan, boleh?





Hei, kamu, kamu, dan kamu, boleh tidak?







Susah mahu cari kerja waktu sekarang ini, bukan?
Baik!! Aku bersyukur amat!

3 orang telah merepek balas:

Tanpa Nama berkata...

ya mmg sukar mencari kerja kini!

-kudozu

Cik Mar berkata...

kenapa mau dipecahkan kubikel itu? silap2 kepala kamu yg kena pecah nnti.haha

xmamatx berkata...

kudozu:
ya, sangat susah. tidak lupa juga susah yang teramat.

Cik Mar:
haha, sebab kubikel itu menjengkelkan.

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS