tabiat

Khamis, September 25, 2008

diam tak diam lima hari lagi kite berpuasa, lagi lima hari nak beraya. aku dah mula malas nak cari entri-entri baru untuk blog ni, tabiat tu. mana ke tidaknya, assignments dah diberi dua bulan yang lepas, punyalah banyak masa untuk aku siapkan. ini tidak, esok nak submit, hari ni jugalah bertungkus-lumus siapkan, tabiat tu. ape orang mat salleh panggil: habit. haha, apa tidaknya, dari tahun pertama lagi aku dah punya tabiat macam ni. awal-awal semester bukan main lagi tanam dalam hati nak siapkan assignments awal, akhirnya, macam ni la juga.


(mulai entri ini aku akan mengecop mereka-mereka yang aku tak kenali sebagai mamat: bagi lelaki; minah: bagi perempuan)


hari ini hari terakhir aku ke kampus sebelum cuti beraya (esok kelas tiada, yeahh!!). dan selalunya, masa-masa macam ni terdapat beberapa fenomena yang dapat aku lihat ketika berada di APM yang ada kaitan dengan tabiat:-

  • lepas park motor aku stail singapore, jumpa orang yang pertama kat APM tu, mesti aku disoal tentang lecturer yang dicari oleh kawan-kawan aku. ala, selalunya, aku pun macam tu. ini mesti kes submit assignment minit-minit terakhir ni. diorang ni, dah lah hantar assignments lambat, lepas tu tak deal dengan lecturer diorang untuk submit (maaf popo, elo, aku melobi nama korang untuk entri ini). sekurang-kurangnya, deal lah dengan lecturer, tak lah korang penat-penat tawaf satu APM tu mencari
  • kedai fotokopi mesti penuh dengan mamat-minah dan minah-minah. ini mesti kes nak bind skrip-skrip assignments diorang. sebab apa? sebab hantar lambat, ini la tabiat pelajar-pelajar APM. lepas tu, aku nak berjalan (depan kedai fotokopi tu) pun tak boleh. apalah salahnya bagi laluan kat orang-orang yang macam aku (yang tidak bersalah ni).
  • kelas tutorial kosong. bayangkanlah, kelas yang asalnya ada 32 orang, hari ni tinggal lima orang (termasuk aku). presentation yang paling kelakar sepanjang aku jadi audien, presenter empat orang, audiennya, aku! hari-hari yang akhir selalunya, pelajar punya tabiat ponteng kelas, tak pun, balik dah.

aku pelik dan hiran, kenapa bazar ramadhan kat desa petaling ni kekurangan awek-awek ek? tabiat tu, orang lain pergi situ tengok juadah berbuka puasa, yang aku tengok ke lain pulak. teringat entri dari Melayu Minimalis: kisah 1 dan kisah 2.

0 orang telah merepek balas:

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS