sampah masyarakat

Isnin, Oktober 20, 2008

ya, entri ini aku catat lepas aku baru sahaja balik dari keluar makan di restoran kegemaran kami serumah, Restoran Makanan Islam ABC (Always Best Choice): kedai mamak.

entri ini khas aku tujukan kepada sampah-sampah masyarakat di luar sana, yang amat menjengkelkan aku, yang sangat aku benci, yang menyemak pada pandangan mata aku, jijik, dayus.


tadi sedang aku makan dengan teman serumah yang disayangi, datang sekelompok manusia seperti tajuk entri. entah apa dosa kami hari ini, mereka duduk meja sebelah meja kami. memang sial! dengan mata merah menyala: sah baru sahaja layan ganja, bercakap entah apa yang mengarut, dengan pakai yang selekeh, macam najis. yang aku jaki sangat-sangat, seorang dari empat mamat-mamat tadi, macam haram perangai dia. entah apa hantu yang merasuk mamat ni.


mamat sampah: bai, order!
bai: ya bos, order.
mamat sampah: bagi aku roti kosong satu.

dan bermulalah adegan yang sangat menjengkelkan aku, sebabnya, bai tu tak faham sangat dengan bahasa Melayu. tersalah tafsir order dari mamat sampah tu, dia pun tersasul:-

bai: mau kari ayam, kambing, lembu?
mamat sampah: eh, ape ko cakap? kambing?

bai: sori-sori, saya baru punya orang.
mamat sampah: sori pale b***o kau!

dan bermulalah adegan yang menjengkelkan aku, memang aku rasa nak tumbuk muka sampah tu. memang macam haram.


ya, dan aku pun gatal tangan, capai telefon, aku klik butang capture.

maaf, kualiti gambar dari kamera yang tiada mega pixel.

memang tak senonoh. buat malu bangsa betul.

ya, aku sedar, aku catat entri ini dengan fikiran yang dipengaruhi emosi. tapi aku tak peduli, aku nak juga catat, puas hati aku.


0 orang telah merepek balas:

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS