beza orang Melayu dengan yang lain

Rabu, November 26, 2008

entri kali ini berkisarkan tentang pandangan aku sendiri. ya, setiap orang punyai pandangan yang subjektif. kamu tahu subjektif?

contohnya, bagi aku baik tapi bagi kamu buruk. bila baik bagi kamu, buruk pula bagi aku. faham sudah? kamu bagus. kalau tidak, abaikan.

ya, aku rasa pandangan aku ini sudah menjadi pandangan streotaip bagi sesetengah orang. ya, mungkin pandangannya yang sama dengan aku.

hei kamu, yang Melayu. kamu tahu bukan bangsa kamu itu bagaimana? ya, bagus. kalau tidak, abaikan.


di sini aku ingin mengambil contoh, tempat kediaman bagi dua tempat yang berbeza. pertama, bangunan kediaman yang majoritinya diduduki oleh orang Melayu. kedua, bangunan kediaman juga, tapi majoriti penduduknya ialah bukan Melayu. ya, majoritinya bangsa Cina.

hei kamu, ingat ya, di sini aku bukan hendak membanding-bandingkan antara kaum. aku bukannya nak melaga-lagakan mana-mana kaum, hatta bangsa aku sendiri. ya, aku bangsa Melayu. juga, aku bukan nak membangga-banggakan tempat tinggal aku, atau hendak menghina tempat tinggal orang lain. tapi aku cuma hendak melontarkan pandangan aku. ya, ini pandang dunia aku.

kamu hendak tahu apa beza tempat kediaman antara kedua-dua bangunan yang telah aku sebutkan tadi?


bangunan 1: majoriti penduduk berbangsa Melayu:-

agak seram, terfikir aku lebih dari dua kali sama ada mahu menaiki lif ini atau tidak.



pandangan secara dekat dengan muka pintu lif: adakah tanda kehitaman itu ialah daki? huh?!!



pandangan dari dalam lif. ya, pintu lif tidak tertutup rapat. kamu boleh melihat terus ke arah luar lif. menghiburkan bukan. tidak, sangat menyeramkan!



ya, aku kagum dengan bahagian yang ini, masih berkeadaan elok.




bangunan 2: majoriti penduduk berbangsa bukan Melayu (Cina):-


lihat sahaja, hati aku sudah tidak sabar nak masuk ke dalam lif!



pandangan secara dekat dengan muka pintu lif. selesa bukan?



pandangan dari dalam lif: tertutup rapat pintunya. ya, aku berasa sangat selamat. juga selesa.



ya, aku kurang berpuas hati tentang ini. oh ya, baru teringat, teman serumah aku gemar menyalakan puntung semasa menunggu lif. apabila lif sudah sampai, bahagian inilah yang akan dijadikan tempat untuk memadam puntung.





aku mengambil lif bangunan sebagai contoh. itu baru sahaja lif. belum yang lain lagi. itu semua melambangkan mentaliti pengguna lif tersebut. siapa? ya, penduduk di kediaman itu sendiri.

jika kamu mahu mengambil kira faktor-faktor seperti pengurusan, pembersihan, usia bangunan dan dan sebagainya, kedua-dua bangunan tersebut punyai faktor-faktor yang lebih kurang sama.

ya, aku sangat setuju jika ada yang mengatakan orang Melayu itu jakun. ya, sangat aku setuju.

aku tidak pandai nak menghurai dengan lebih panjang. kamu lihat gambar-gambar di atas, kamu bandingkan sendiri mentaliti bangsa Melayu dengan bangsa lain.







hei kamu, setuju dengan aku?


tidak? abaikan.

0 orang telah merepek balas:

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS