hidup ini memang kejam

Jumaat, November 21, 2008

aku lapar. ya, lapar sangat.

makan dengan linda tadi hanya cukup untuk memenuhi perut aku yang di sebelah kiri ini sahaja. habis berfoya-foya, semua makanan tadi telah selesai dihadam.

aku lapar. ya, lapar sangat.

sampai di rumah, gelap. "budak-budak ni p makan ke?". tidak, masing-masing terbongkang tidur di bilik. "ah, makan megi ke, telur dada dadar ke, sedap jugak ni.". mencari periuk sakti, mana? bagus sungguh, tergantung cantik di dinding, berkilat. bagus sungguh, di masa-masa aku sangat-sangat memerlukan perkhidmatan periuk tersebut, ia dibasuh bersih. selalu? huh, bergelimpangan di lantai, kalau tidak pun, dalam sinki. ya, penangan teman-teman serumah aku yang malas sangat rajin mengemas. isi air dalam periuk, petik punat dapur, ya, tong gas itu masih lagi berisi.

aku lapar. ya, lapar sangat.

air sudah mendidih, aku capai plastik mi segera Maggi. huh? ringan? dah habis?! haih.. baik, ada bekas telur lagi dalam peti ais berpintu dua rumah aku, bagus, masih ada lagi bekas telur itu. buka, kosong?! dah habis juga?!! haih..

aku lapar. ya, lapar sangat.







hidup ini memang kejam.

hei kamu, betul bukan?

0 orang telah merepek balas:

Status aku Kini

Berikan aku sedikit masa kerana masa aku kebanyakannya habis di kubikel kecil itu.

Masih juga mencari pandang dunia yang nyaman serta tenteram.

Tahu di mana?

Oh ya, hati ini sudah diisi, moga kekal kali ini.

  © Template blog ini telah di ubah suai secukup rasa oleh xmamatx dari Newspaper oleh Ourblogtemplates.com 2011

Kembali ke ATAS